Friday, May 4, 2012

Only in Sfax

Sebagainya neng Toyibwati sejati yang jarang pulang, sekalinya gw pulang ke Indonesia tercinta pasti aja ada orang nanya: "gimana Tunisia, enak gak? Gimana orang-orangnya??" Well...cerita ini mungkin gak berlaku benar untuk orang lain, tapi bagi gw dan kang AJ, sungguh terasa bedanya. Kenapa? let me tell you why...

Ini pertama kalinya gw ke negara yang isinya orang keturunan arab. Begitu dateng kesini, kesan pertama yang gw dapet adalah: oke, arabnya cukup modern kok perempuannya boleh kerja dll dsb. Tapi pada kenyataannya kalo lu ngomong satu lawan satu sama laki-laki disini, sebagian besar masih mengharapkan perempuannya untuk diem di rumah: masak, manak, macak kalo kata orang jawa mah.Tapi paling gak okelah masih banyak perempuan yang bisa jalan keluar rumah untuk kerja dan sebagainya so masih okeh.

Hal kedua yang gw perhatiin disini adalah sungguh orang-orang disini itu malaaaaaaaaaaaaas sekali. Buktinya apa? Ada banyak banget kedai kopi yang tersebar di negara ini, dan semua kedai kopi itu selalu penuh sama orang. Semuanya cowo, karena disini cewe gak boleh nongkrong di kedai kopi bareng sama laki-laki, dan semuanya melakukan hal yang sama: either ngobrol atau menatap kosong ke jalan. Ini beda banget sama yang gw liat di India dulu. Pagi-pagi tuh kalo liat orang India mereka selalu terlihat sibuk melakukan sesuatu. Mungkin memang mereka miskin, tapi at least mereka melakukan sesuatu. Disini? Kalo gak ada kerjaan ya udah aja gitu duduk diem ngejogrog di warung kopi sampe bego. Belom lagi kalo mereka yang sudah punya kerja disuruh kerja. Alesannya banyaaaak betul supaya bisa nunda-nunda pekerjaan, dan dapet break yang banyak. Istilah kerja 15 menit ngerumpi 30 menit coffee time sejam bukan metafora disini. Ini benar terjadi. Sungguh menguji iman dan kesabaran.

Hal lain yang mau gw sorotin di KOTA ini adalah bahwa kesadaran berlalu lintasnya alamak jaaaaaang sungguh burok rupa lah teruk sangat kalo kata orang melesie sana mah. Bayangkan hal ini terjadi:

Skenario 1

Bayangkan Anda sedang menyetir di jalan. Mobil di depan Anda berhenti secara tiba-tiba. Ketika dilihat secara seksama, ternyata dia sedang berbincang dengan pengendara mobil di jalur sebaliknya yang ternyata adalah temannya. NGOBROL BOK!!!! tengah jalan bok!! lu klakson dong berkali-kali dooong...si pengendara di depan menoleh ke mobil gw sambil ngacungin tangan sinyal yang artinya: TUNGGU, GW LAGI NGOBROL... SAY WHAAAAAT?! *ngelus dada* *tahan sabar*

Ini kejadian beneran di Sfax tercinta. Bahkan kalo ditengah bunderan lu ketemu sama Polisi yang lu kenal, itu orang bisa santai berat berenti dan ngobrol2 sama polisi, bahkan sempat cipika-cipiki sampe 4 kali.. Bener-bener harus nahan sabar...

Skenario 2

Bayangkan Anda sedang nyetir mobil. Mobil harus berenti karena lalulintas di depan padat. Mobil belakang klaksonin suruh mobil jalan cepet-cepet. Lah begimana mau cepet, wong di depan aja padat merayap??Sekali klakson, dua kali, tiga kali, BUM!!! mobil lu ditabrak aja dong dari belakang...literally DIDORONG yah bok...supaya mobil lu bisa jalan cepet katanya. Gile yeeee...

Dan sekali lagi, ini kejadian beneran di Sfax tercinta. Orangnya gila-gila semua kalo nyetir. Bisa aja gitu lu ngeliat MOBIL jalan ngelawan arus di jalur DUA ARAH cuma karena dia mau belok ke gang yang adanya di arah lu. Dan kalo ketabrak, lu sebagai orang asing bakalan disalahin. Menurut ngana?? *ngelus dada* *nahan sabar*

Skenario 3

Dan ini emang beneran banget baru kejadian sama gw kemaren. So hari Sabtu yang lalu kang AJ harus pergi ke Tunis menyusul istrinya yang cantik jelita ini. Gw emang udah disana dari Jumatnya gara-gara ada meeting sama client. Pas pulang kantor jam 12 siang hari Sabtu itu, ternyata ada orang lain yang parkir di tempat parkir gw di basement. Karena tempatnya udah ditempatin orang, for syure dong, kita nyari tempat lain. Maka parkirlah si akang di tempat parkir kosong selang 1 mobil dari Merci yang parkir itu. Inilah dia:

si mobil iseng yang parkir di parking spot gw. Liat Merci item itu??
Oke baiklah sebagai orang baik dan beradab, si akang nyariin sekuriti atau pengawas gedung. Gak ada dong orangnya. Ditungguin sama si akang sampe jam 3 sore, sebelum dia berangkat. Dan pengawas gedung masih gak ada, Merci masih parkir nangkring manis di parking spot gw. Okelah karena harus ngejar kereta, si akang pun berangkat ke stasiun dan akhirnya we spend several days in Tunis sampe hari Kamis kemaren.

Hari kamis datang, pulang kantor kami cek ke garasi dan apa yang terjadi???

Mobil gw udah pindah posisi bok...sekarang udah gak parkir lagi di tempat di sebelah mobil putih itu, tapi parkir ngalangin jalan keluar mobil-mobil yang lain. MELINTANG DI JALAN. Padahal yah, itu mobil dikunci stang dan di alarm dan di safety lock. AMAZING.

Periksa-periksa lagi kondisi mobil diliat mobilnya baret disana-sini, dan ada TALI ngiket dua ban di depan. EDAN NI ORANG. belum cukup mobilnya baret dimana-mana, antena mobil dan wiper belakang juga patah. Istighfar lagi gw ngelus dada minta dikasih sabar sama Allah SWT. Cobaan tinggal di negeri orang yah? Tau gw sekarang kenapa Nabi dan Al-Qur'an diturunin di jazirah arab. Edan manusianya keras, jahat, bebal begini? Subhanallah Tuhan emang adil...untungnya ini mobil kantor dan diasuransiin. Untungnya lagi gak terjadi apa-apa sama keluarga kecil gw. Kalo ada apa-apa, cuman Allah yang bisa lindungin kita.

Sisi kiri mobil yang penyok ditabrakin ke tembok sama oknum yang mindahin

Gak cuma penyok dan beret di kap mobil depan. Di atas mobil juga ada INI APA??!!

Trus maksudnya matahin wiper belakang sama antena mobil itu apa??

Bekas tangan dan kaki tersebar cantik dan merata di bodi mobil gw
Sebagai karyawan yang baik, ya offcourse lah gw laporin ini ke FSM gw yang langsung laporin ke QHSE di kantor yang langsung cek2 buat investigasi. Parahnya lagi malemnya gw terima telepon yang isinya orang marah-marah ke apartemen gw. Dia ngomong dalam bahasa Arab which offcourse gw gak ngertis sama sekali. Dia cuman bilang POLO GREY beberapa kali. gw bilang iya Polo itu punya gw. Tapi gw gak ngerti apapun yang diomongin orang ini karena dia emang nyerocos nyeplos pake bahasa arab *gw aminin aje ape ye??* *lu kate pengajian??*

Kang AJ yang seneb denger istri cantiknya dimarahin orang lewat telepon akhirnya ngambil teleponnya dari gw dan ngajak orangnya ketemu di lapangan parkir. Gw waswas lah...deg-degan gila, kalo dia datengnya keroyokan terus laki gw kenapa2 gimana??

GW: Mas, hati-hati. Kamu pastiin bawa handphone dan bisa speed dial kalo ada apa-apa.
Kang AJ: Iya kamu disini aja.

Semenit.....

Lima menit.....

Sepuluh menit....*gw panik nih, mulai mikir perlu telepon pulisi apa kagak*

15 menit...Kang AJ ngetok pintu, dia bilang gak ada orang sama sekali di bawah. Aaneh. Sedangkan gw masih denger ada orang teriak-teriak. Entah dari lantai bawah entah dari lantai yang sama gw gak ngeh. Yang pasti gw bersyukur alhamdulillah laki gw pulang selamat gak ada apa-apa.

Besoknya which is hari ini gw report semuanya dan dimulailah proses investigasi ala selangbiru. Bos-bos QHSE kebakaran jenggot, minta ketemu sama yang punya rumah dan pengurus gedung. Sayangnya ya pengurus gedung ya yang punya rumah gak nongol-nongol. Padahal waktu awalnya ditelepon semula dia bilang oke jam 15.30 kita siap. Nyatanya sampe jam 16.25 dia gak muncul-muncul. Ya kesellah kita yang nungguin. Gondok. Gw pikir, edanlah manusia disini pengecutnya gila-gilaan cuman berani dibelakang doang gilirannya dikonfrontasi kabur buang muka.

Oh iya, dan apa yang terjadi di parkiran yang gw tempatin? Parkiran itu tetep kosong, gak ada yang isi. Cuman bedanya sekarang di sekeliling parkiran itu udah ada rante dan gembok melintang, yang intinya menandai daerah kekuasaan. Sampe sekarang gw gak tau itu tempat parkir siapa, dan bagaimana caranya mereka pindahin mobil gw dari situ. Semuanya masih dalam tahap investigasi.

Gw cuma berpikir sebagai manusia yang dikasih akal dan berpendidikan, apartemen gw ini termasuk dalam komplek elit, harusnya kan bisa telepon sama pengurus gedung. Nanti biar dia yang telepon kasi tau kita baik-baik apa gimana kek. Ngobrol, diobrolin sebagaimana manusia, bukan binatang aja yang main kekerasan. Aaaaah....mau jadi apa dunia tempat anak gw hidup nanti? Gak dimana gak dimana isinya orang stress, gila, emosi ditinggiin. Semoga gw bisa didik anak gw supaya jadi manusia yang baik, berguna buat manusia lainnya dan bukan manusia sombong, egois, pengecut kaya park owner yang udah mencederai mobil gw tanpa berani konfrontasi itu.

Dimana bisa terjadi?

Cuma di Sfax, tempatnya :)

No comments:

Post a Comment