Thursday, January 30, 2014

Bukan Pasta Biasa

Sebenernya, sebenernya niiiih...dari dulu guw emang pada dasarnya doyan masak. Eksperimen bikin ini-itu di dapur yang diawali dari kewajiban sebagai anak pertama ngebantuin emak  nyiapin makanan buat orang rumah. Inget banget dulu umur 10 taun tugas gue di rumah adalah masak nasi. Bukan pake rice cooker yah, sodara-sodara...manual! Dari mulai nyuci beras, ngaronin, ngukus, sampe 'ngakeul' kalo istilah bahasa sunda nya mah. Mungkin ada yang tau bahasa Indonesianya ngakeul? Hehehehehe.

Tugas ini berlanjut jadi semacam tugas permanen, jadi udah bisa tuh SMP bikin nasi goreng sendiri trus berangkat sekolah. Udah oke belom pencitraan gue sebagai anak teladan yang suka membantu ibu? Muwahahahahaha




Kalo boleh jujur sebenernya waktu kecil dulu gue suka BT kalo disuruh emak bantuin masak. Berasa keganggu banget gitu, lagi enak-enaknya main kok disuruh bantuin masak atau beres-beres atau apapunlah. Tapi sekarang kerasa banget ternyata apa yang beliau suruh gue lakukan dulu itu adalah sebuah keterampilan hidup yang sangat berguna untuk gue bertahan hidup di negara orang kaya sekarang ini. Kalo di Indonesia gak bisa masak sih gak masalah yaa, banyak abang-abang jualan dan warung jajan yang nikmat menggoda iman. Gak bisa masak? Bisa beli. Kalo udah nikah gak bisa masak? Ada bibi yang bisa masak. Or better yet, berdoa semoga dapet suami yang jago masak. *Pentung rame-rame* Hahahahaha.

Tapi kalo tinggal di negara yang semua-semuanya mahal, atau di negara yang makanannya itu-itu aja (halo, Tunisia :p) kalo gabisa masak ya selamet aja deh. Pilihannya cuma dua: bangkrut, atau bosen dengan makanan yang itu-itu aja. Masalah dengan gabisa masak adalah: lo gabisa memutuskan apa yang mau lo makan dan bagaimana rasanya. Lo sepenuhnya tergantung sama yang masak / penyedia makanan. Kalo masakannya enak dan cocok ya syukur. Kalo enggak? Ya harus sabar aja terima apa adanya. Menanti waktu penggemukan badan pas liburan. Kurus kurus deh :) Hihihihihi

Nah, setelah punya littleM keterampilan memasak ini lagi-lagi jadi penyelamat sejati buat gue. Karena bayi yang 6bulan pertama makannya rakus dan semua dilahap (maenan aja masuk mulut, apalagi makanan. Hajaaaar teroooooosss) ternyata bisa berubah selera makannya jadi pilih-pilih. Salah masak dikit bisa berakhir di lantai deh itu masakan yang gue bikin dengan penuh rasa cinta kasih (do-ra-ma!). Tapi ya emang dasar gue emak-emak males. Dari awal gue gak ngebedain makanan yang gue bikin buat gue dan Mr. Hubby dengan makanan buat littleM. Yang gue bedain cuma teksturnya aja sih biasanya. Kalo gue masak sayur, misalnya gue pisahin dikit buat littleM terus dimasak lebih lama supaya lebih empuk dan bisa dikunyah. Begitu juga dengan daging dan ayam. cuma dipisahin untuk dimasak lebih lama. Abis itu duduk sama-sama di meja makan dan si kecil diajak makan sama-sama (baca: dia ngubek-ngubek makanannya belajar makan dan gue sibuk ikut nyuapin kalo littleM mau).

Nah, sekarang-sekarang littleM lagi doyan-doyannya makan karbo. Apaaaa aja asal karbo dia mau. Kalo gue sajikan nasi dengan sayur dan lauk, kadang-kadang sayurnya dimakan kadang dilempar. Tapi yang udah pasti dilempar itu adalah proteinnya. Selalu dia keluarin dari piring dan dilempar ke lantai. huuuhuhuhuhu T-T

Sempat BT dan takut bocah gak bisa dapat gizi yang seimbang, akhirnya dapet inspirasi dari nonton Jamie's 15 minute meal pas dia bikin saus spaghetti. Sausnya itu dibikin dengan bawang bombay, batang seledri, bawang putih, tomat, dan wortel. Gue pikir, okeh juga nih kalo gue bikin beginian buat littleM. Saus pasta nya bisa gue tambahin daging, wortel, keju, atau protein dan sayuran apapun dan tetep littleM makan karena sausnya dicampur dengan pasta yang notabene makanan karbohidrat kesukaan bocah. UHUY!!!

Selain itu, saus pasta juga gampang banget bikinnya: cuma modal food processor atau parutan doang beres. Bisa dibikin dalam jumlah besar dan disimpen di kulkas selama seminggu kali-kali mamak lagi males masak tinggal rebus pasta dan jadilah makan malam yang 4 sehat 5 sempurna :)

Ada 2 jenis saus yang biasa gue bikin buat littleM. Kalo resepnya agak kurang jelas ya maap-maap yak. Gak pernah bikin resep soalnya biasanya kalo masak dicemplung-cemplung aja dikira-kira bahannya perlu berapa. Hehehehe..Satu lagi yang harus gue tekankan disini, semua bahan-bahan yang gue pake di resep ini adalah bahan lokal yang itungannya murah dan mudah didapat di Tunisia. Kalo dihitung-hitung biaya seporsinya gak sampe Rp. 10.000,-. Jadi silakan kalo mau dimodifikasi sesuai dengan bahan yang ada di Indonesia. Semoga bisa berguna deh :)

Classic red sauce

 Ini adalah saus merah biasa yang bisa dipake buat bikin lasagna atau Spaghetti. Didalamnya ada tomat, bawang (merah-putih), wortel, batang fennel, pumpkin puree, dan daging cincang. Untuk bikin sepanci besar ini resepnya kira-kira begini:
Bahan:

1 bawang bombay besar potong 4
2 siung bawang putih kupas kulitnya
1 wortel ukuran sedang. Bagi 4
1 genggam batang fennel. Potong besar-besar.
1 cangkir puree pumpkin
500 gram daging cincang
1 kaleng tomat yang udah dikupas dan dipotong2 (ini karena mamak malas. Kalo mau pake yang seger silakan kerat2 5tomat besar trus disiram air mendidih dan diamkan 5-10 menit, terus kulitnya dikupas, baru dipotong-potong.)
1 sdm balsamic vinegar (ini optional, kalo suka silakan pake. Kalo gak ada dan gak punya, gak pake juga gak apa-apa. Tapi gue sih lebih suka pake. Lebih mantep soalnya rasanya)
garam+merica secukupnya
madu secukupnya (buat gantiin gula)
Basil+oregano kering secukupnya. Kalo gak suka gausah dipake juga gak apa-apa.
Minyak zaitun secukupnya untuk menumis.

Caranya:
1. Masukin bawang bombay+bawang putih+batang fennel+wortel ke food processor trus diblitz sampe jadi potongan kecil. Kalo gak ada food processor, semua bahan tadi dipotong kecil-kecil atau diparut.
2. panasin wajan, tumis bahan 1 tadi sampe wangi dengan minyak zaitun sampai wangi. Kalau pake daging cincang, dagingnya dimasukin sekarang trus ditumis sampe berubah warna. Kasi sebagian garam+merica setelah daging berubah warna. Masukin oregano+basil (kalo suka)
3. Tambahin tomat kalengan. Kalo gak ada tomat kalengan dan males ngupas-ngupas tomat macam begitu, diblender aja tomatnya jadi jus terus tambahin deh. Gak kalah enak, malah nambah serat dari kulit tomat :).
4. Masukin puree pumpkin, puree tomat (kalo suka, gue sih doyan soalnya lebih berasa tomatnya), dan balsamic vinegar. Masak sampe mendidih.
5. Cicipin sausnya. Sesuaikan kadar manis-asam-asin-merica nya. Kalo sudah oke bisa stop disini. Ada beberapa orang yang suka sausnya bener-bener kental, nah bisa nih kalo mau lebih mantep tambahin air segelas trus apinya dikecilin dan pancinya ditutup. Masak saus dengan api kecil selama 30menit sampai air berkurang. Ini jadinya enak banget ini aseli :)

Kalo sausnya udah jadi, bisa dicampurin ke lasagna, spaghetti, fussili, atau kentang goreng. Jangan lupa taburin keju diatasnya. Enyaaaaak :)

Pesto Sauce
Pesto sauce ini bikinnya lebih gampang lagi. Isinya bawang putih, selai kacang (atau kacang tanah sangari, atau almond, apa aja deh yang ada), daun fennel, seledri, minyak zaitun, keju parmesan, cheddar, dan Gouda. Caranya cukup campur bawang putih, selai kacang, daun fennel, minyak zaitun, keju parmesan, dan kacang dalam blender. Kasi air dikit biar gampang nyampurnya. Jangan lupa garam-merica yaaa. Sementara itu pastanya direbus. Kalo pastanya udah lunak, buang air rebusan pasta (sisain kira-kira 1 gelas) trus masukin deh bumbu halus tadi ke panci yang isinya pasta. Masukin keju cheddar dan Gouda yang diparut trus aduk sampai rata dan air berkurang. Jadi :)

Sebenernya sih ada satu saus lagi yang biasanya gue bikin, sausnya warna putih. Semacam Bechamel sauce gitu deh, tapi gapake tepung. Sayang gue lupa bikin foto, jadi gak ada penampakannya di sini. Isinya: bawang bombay-bawang putih dicincang trus ditumis sampe wangi dengan butter trus tambahin keju (gue pake ricotta, kadang keju parut apa aja yang ada di kulkas :p) dan susu. Masak sampai keju meleleh dan larut, tambahin puree kembang kol, aduk sampe rata. Kasi garam-merica. Terakhir, tambahin telur dan aduk sampe rata dan telur matang. Kalo sudah jadi, tinggal campur sama pastanya :)

Kalo diliat-liat ini kok isinya keju-krim-susu-butter doang yak? Lah, kan emang edisi galau pengen naikin berat badan anak tea..hehehehehehee..Tapi beneran deh, tiap kali LittleM dikasi pasta dengan salah satu dari tiga saus ini doi makannya lahap hap hap bikin mamak senang dan berasa kaya Michelin Star chef :)

Hope it helps. And have fun in the kitchen :)

1 comment: