Wednesday, January 29, 2014

Make Me Over!!

Baiklah jadi harus diakui bahwa blog ini udah lammaaaaa banget ditinggalin. Gak diurus, gak diopeni. Kok kayanya gak enak banget yaaa...kasian, udah dibikin tapi ditinggalin. Apalagi setelah liat-liat blog temen yang sampai sekarang masih hidup dan sering diisi. Aaaah...jadi malu deh..jadilah semangat buat senantiasa menghidupkan kembali blog ini. Dan edisi kali ini ditandai dengaaaaan...jengjeeeeng....




A MAKE OVER!!! :)

Kaget gak? Berasa banget pengen pake special effect..hehehe :p

Anyways, jadi emang udah dari lamaaaa banget pengen ganti warna rambut. Terakhir nge-cat adalah 2011, dan itupun memasrahkan pilihan warna nya sama hairstylist di salonnya. Hasilnya bagus sih, tapi kok ya ngerasa gak pol karena ngerasa walaupun warnanya pas dan cocok sama gue tapi gue gak ngerasa ikut andil dalam pengambilan keputusan warna apa yang mau diaplikasikan. Akhirnya, dengan semangat membara mulailah cari-cari warna rambut yang sesuai.

Buat yang ngikutin kegiatan pinterest gue pasti taulah kalo akhir-akhir ini gue dengan rajinnya search dan pin warna rambut. And I am strangely attracted to this red-purplish color. Saking tertariknya, kayanya sebagian besar warna rambut yg gue pin ada di spektrum coklat-ungu kemerahan itu. Beginilah kira-kira tiga besar kandidatnya:

Sumbernya dari google :)
Alasan kedua adalah karena jenuh. Aseli, lagi jenuh bangeeeet. Dan sebagainya cewe banci lenong yah, salah satu metode detox gue kalo udah kebanyakan load yang gak sehat ya dengan kabur ke salon (dan nge-blog, tentu saja :)). Ngapain di salon? Ngapain aja. Mulai meni-pedi, cuci blow, kalo di Indonesia creambath, atau kalo lagi pengen sesuatu yang drastis ya potong rambut, ganti warna, atau smoothing. Banyak ya? Gak apa-apa lah...versi detox gue masih jauh lebih sehat dan murah gue rasa daripada party kesana kemari atau shopping barang2 gak jelas yang nantinya akan gue sesali ngapain juga gue beli. Hehehehehe

Nah, setelah memutuskan tiga kandidat terkuat itu gue mulai liat-liat salon di kota kecil nan ndeso ini. Sebenernya gue udah punya satu orang stylist yang asyik dan oke, tapi salonnya di Tunis, bok! Yakali aja deh hari gini kondisi keamanan lagi morat-marit banyak demo jalan di blokade sana-sini gue bisa bilang sama orang security kalo gue mau ke Tunis karena gue bosen dan mau nyalon. Bisa-bisa gue dijitak sama tuh orang security robot gak berperikemanusiaan dan dijadiin tahanan rumah doang. Ya situ enak diem di Tunisia rotasi bisa bolak-balik ke peradaban, pak! Lah sini? Whuuuusssaaaaaah...hehehehehehe...kumat deh curhatnya :)

Tapi gue perhatiin baik-baik sebenernya cewe-cewe di Tunisia ini secara umum sebenernya pesolek. Mereka seneng banget dandan (sampe menor banget, malah) dan pake baju yang modis (baca: ber-merek). Dan ini juga berlaku buat para cowoknya. Saking demennya mereka bergaya, kalo pake baju yang bermerek tuh kayanya gak afdol deh kalo mereknya gak ditampilin gede-gede biar keliatan sama masyarakat seluruh dunia. Kemeja Burberry itu HARUS motif kotak-kotaknya segede gaban. Atau kalo misalnya pake kaos berkerah Zara yang mereknya ada di kerah, dibela-belain tuh kerahnya gak dilipet biar semua orang tau kalo dia pake Zara. So much for understated luxury, eh? Hehehe.

Terlebih lagi, orang Sfax ini sebenernya pada tajir. Ketauan dari banyaknya toko-toko meubel dan interior design dengan harga aduhai mahillnya yang bertebaran di kota ini. Belum lagi cewe-cewe Sfax itu kalo udah keluar dari kota ini pasti bajunya paling mahal diantara cewe-cewe dari kota lain, dan ada direct flight dari Sfax ke Istanbul dan Paris (!) yang selalu penuh. Berarti kan harusnya ada salon bagus dong disini, iya kan iya dong?? Cuman tinggal guenya aja yang jeli dan teliti mencari dimana letaknya :)

Akhirnya setelah tanya sana-sini gue ketemu juga salon yang direkomendasiin sama hampir sebagian besar cewe-cewe di kantor. dan berhubung gue liat juga cewe-cewe itu rambutnya pada bagus, okelah gue coba ke sana. Untuk cuci blow dulu. Gue liat-liat salonnya lumayan bersihlah untuk standar Sfax yang semuanyaaaa kotor marotor yaaah. Kesan pertamanya lumayan oke, dan ternyata salon ini juga salon resminya Kerastase, dan sudah ada selama 20 taun-an. Semakin tenang. Terus lanjut ke receptionistnyaaa...ngemeng enggres, bok!! Dokter anak, noh liat noh, masa kalian kalah sama mbak2 resepsionis salon sih?? Malu dooong, maluuuu...belajar enggres sanah!! *curhat lagi deh..hehe :p Udah gitu orang-orangnya juga ramah dan hasil blownya bagus. Baiklah, yuk mari kita tentukan tempatnya disini saja. Hehehehee

Jangan dipikir gue langsung dateng ngecat rambut besoknya juga. Proses mikir ini masih berlanjut lagi. Iya, enggak, iya, enggak. Kalo iya, waktunya kapan? Gimana perginya? Yang jagain anak gue siapa? Kalo gue gak suka warnanya gimana? endebra endebree sejuta pertimbangan sampe akhirnya hari ini dalam kondisi sumpek gue putuskan untuk eksekusi rencana cat rambut ini. Kelamaan mikir ye gue??Hahahahaha...

Pas akhirnya gue sampe salon dengan bawa foto tiga kandidat warna itu, si stylistnya (namanya Iman, dan dia perempuan) bilang kalo warna yang gue mau terlalu terang buat warna kulit gue dan nawarin warna lain dalam kelompok warna yang sama, tapi lebih gelap. Lebih sesuai sama kulit gue katanya. Dia kasi gue tiga pilihan warna, dan gue pilih satu: L'oreal Majirel 4.26 red iridiscent brown. Begini bentuknya:
Source: lfhair.co.au

Dan setelah sekian banyak pertimbangan yang paaaaanjaaaaang dan laaaamaaa itu, gue pun berubah dari ini:
Before. Deep brown hair color with caramel highlight :)
 menjadi ini:
After. Deep purplish red brown :)

Gak terlalu keliatan ungu-nya yah? Salahkan tata pencahayaan kantor gue yang kurang okeh..hehehehe..oh iya, satu hal yang gue suka dari Majirel ini dia gak bau ammonia kaya kebanyakan cat rambut lain. Jadi gue gak pingsan kebauan pas proses ngecetnya. Dan jujur rambut gue juga rasanya enak setelah dicat. Lembut gitu dibandingin sama pas pertama kali ngecat dulu. Suka deh :)

Overall, I kind of like how the color turned out and the fact that the stylist can tell me whether or not the color I wanted suits my skin tone and suggest me a more flattering color. Dan kalo dibawah matahari keliatan deh kalo rambut gue sekarang ungu!!ihihihi...saya senang sekali punya rambut ungu...hahahaha...sekarang tinggal nunggu Mr. Hubby balik dari dines di Tunis deh..semoga dia suka sama perubahan istrinya ini. Hehehehe...

PS: itu di foto kedua gue polos los gapake make-up apa-apa selain mascara sama translucent powder loh...oke yah? oke yah?? hehehehe...I will make separate post on my skin care rituals later on. Until then, have a great day every one :)

1 comment:

  1. mauuu doongggg skin care rituals di sharee....
    hiks. mblusuk nih dan mana ada laaahh waktu untuk facial , ngantri dokter kulit, endebre endebre.

    nomermu piro sih bu? bagaimana cara kita chatting2 ria nih? :D *sesama decemberian mommy*

    ReplyDelete