Wednesday, February 19, 2014

The "Me Time" Enigma

picture from here

Kenapa sih banyak banget perasaan perempuan yang ngeluh perlu "Me Time"? Lebih jauh lagi, kenapa sih yang lebih banyak ngeluh perlu "Me Time" itu adalah perempuan yang sudah menikah dan punya anak alias mamak-mamak (me included)?

Teori gue begini: waktu single si "Me Time" ini gak pernah kepikiran karena emang being single is all about ME :) gue mau nyalon, baca buku, nonton, begaul sama temen-temen, apapun gak bakalan ada yang keberatan dan gembolin. Palingan kalo masih tinggal sama orang tua ya orang tuanya yang telponin ngingetin jam malem. Hehehe. Pas awal-awal nikah juga gak terlalu kepikiran. Lah, gimana mau kepikiran orang masih aura-aura bulan madu bok...maunya berdua melulu kalo bisa jadi kembar siam kemana-mana nempel..hahaha. Mungkin itu sebabnya si "Me Time" ini baru disebut-sebut setelah punya anak, ya.

Jadi mamak-mamak emang gak gampang. Harus urus rumah, urus suami, urus anak, didik anak, dan kalo kerja urus kerjaan dalam waktu yang bersamaan. Tapi jadi bapak-bapak juga gak gampang toh? Mereka juga dituntut untuk urus kerjaan, cari nafkah buat keluarga, urus anak juga, dan urus rumah (emang dipikir siapa yang mau benerin genteng bocor di atap atau pompa air yang rusak? bapak-bapak kan?). Terus, kenapa para bapak gak pernah ngeluh perlu "Me Time"?

Padahal capenya suami-istri itu pada akhir hari ya sama juga lho. Istri cape hati anak susah makan, hobinya berantakin rumah, suami cape hati ngadepin bos yang hobi bersilat lidah, anak buah malas, dan klien rese. Istri cape fisik beresin rumah, nyetrika, masak, gendong anak, suami cape fisik dari perjalanan bolak-balik rumah-kantor dan kegiatan lain selama kerja. Sama.

Kalo dibilang karena bapak-bapak kan kerja di luar rumah jadi bisa "kabur" dari hiruk pikuk urusan rumah tangga, kenapa ibu-ibu yang bekerja juga sering banget minta "Me Time"? Apakah para bapak gak perlu "Me Time"? Atau sebenernya mereka perlu, tapi karena budaya "laki gak boleh ngeluh" jadi mereka diem aja? Atau karena para laki-laki ini jagoan banget mengelola waktunya sehingga mereka bisa menikmati waktu mereka sambil melakukan hal yang lain?

Ah, banyak bener kenapanya. Ngobrol sama suami, aaaah :)

What about you? Have you ever wonder the same thing about the "so important Me Time"?

1 comment:

  1. me time? kadang-kadang aja sih... gak terlalu sering juga butuhnya.... nge-blog juga bisa jadi me time - ku :)

    ReplyDelete